Citra Olahraga Billiard di Kalangan Masyarakat -->

Citra Olahraga Billiard di Kalangan Masyarakat

Sabtu, 13 Januari 2024, 20:30
 
GOWA, Sulselpos.id - Apakah Anda termasuk penggemar billiard atau memiliki ketertarikan khusus pada variasi permainan tersebut? Mungkin Anda menikmati tantangan strategis yang dihadirkan dalam setiap permainan billiard.
 
Apakah ada elemen tertentu dalam turnamen billiard yang menarik perhatian Anda atau momen favorit yang Anda nikmati saat menyaksikan atau berpartisipasi dalam suatu turnamen?
 
Olahraga biliar adalah aktivitas atau permainan yang dimainkan dengan menggunakan stik dan bola di atas meja khusus. Terdapat beberapa variasi permainan biliar, yang paling umum adalah pool, snooker, dan carambol. Pemain menggunakan stik untuk memukul bola-bola kecil dan mencoba mencapai tujuan tertentu, seperti memasukkan bola ke dalam lubang atau mencetak poin dengan aturan yang berbeda-beda tergantung pada jenis permainan yang dimainkan. Biliar tidak hanya mengandalkan keterampilan fisik, tetapi juga strategi, ketelitian, dan fokus mental.
 
Billiard adalah salah satu cabang olahraga yang populer untuk dimainkan terutama oleh laki-laki dengan rentang usia remaja (12-25tahun) dan dewasa (26-45tahun). Billiard merupakan cabang olahraga yang masuk dalam kategori cabang olahraga konsentrasi, sehingga ketahanan dan pemahaman mental yang benar serta harus ditunjang oleh kemampuan fisik yang prima agar mampu berprestasi lebih tinggi dan stabil.


Pandangan masyarakat terhadap olahraga biliar dapat bervariasi. Beberapa orang melihatnya sebagai kegiatan yang membutuhkan keterampilan tinggi, strategi, dan fokus mental, sehingga dianggap sebagai olahraga yang serius. Pemahaman akan aspek teknis dan keterampilan mental yang diperlukan dapat membuat orang menghargai olahraga ini.
 
“Seperti  yang kita  lihat banyak sekali orang yang msih berpikir negatif dan  kurang mendapatkan pengakuan yang setara dengan olahraga konvensioanl lainnya, bahkan  di anggap memiliki citra perjudian  dan  kurang sehat” ujar Sofyan pemilik  tempat billiar  King Billiar Club 
 
Penting untuk memahami bahwa olahraga biliar melibatkan keterampilan yang signifikan dan dapat memberikan pengalaman kompetitif yang serius. Upaya untuk meningkatkan pemahaman masyarakat tentang sisi positif dan profesionalisme olahraga biliar dapat membantu mengubah pandangan yang kurang akurat.
 
Seiring dengan upaya untuk mempromosikan olahraga biliar sebagai kegiatan yang menuntut keterampilan dan etika kompetitif, beberapa pemain dan penggemar berperan penting dalam merubah pandangan masyarakat. Turnamen besar, baik di tingkat nasional maupun internasional, memberikan platform untuk menampilkan keterampilan dan daya saing para pemain biliar.
 
Komunitas biliar juga berkontribusi dalam merubah pandangan masyarakat dengan mengorganisir acara sosial, pertandingan amal, dan program edukasi yang menyoroti aspek positif dari olahraga ini. Media sosial dan platform digital juga membantu dalam menyebarkan informasi positif dan menciptakan komunitas penggemar yang lebih besar.
 
Selain itu, Partisipasi dalam acara-acara yang mendukung tujuan amal dan kegiatan komunitas dapat membantu merubah persepsi masyarakat tentang pemain biliar, mengangkat citra mereka sebagai individu yang peduli terhadap masyarakat.
 
Pentingnya edukasi dan pemahaman tentang olahraga biliar juga tidak bisa diabaikan. Penjelasan mengenai keterampilan teknis, strategi, dan aspek-atsek positif lainnya dari olahraga ini dapat membantu meredam stereotip dan meningkatkan apresiasi masyarakat terhadap keindahan dan kompleksitas olahraga biliar.
 
Stigma terhadap olahraga biliard seringkali terkait dengan persepsi bahwa aktivitas ini terkait dengan lingkungan perjudian atau gaya hidup yang kurang sehat. Beberapa orang mungkin menganggapnya sebagai kegiatan yang kurang serius dibandingkan dengan olahraga konvensional lainnya. Adanya asosiasi historis dengan klub malam atau tempat hiburan tertentu juga dapat memberikan kontribusi terhadap stigma tersebut. Namun, penting untuk diingat bahwa olahraga biliard melibatkan keterampilan dan strategi yang signifikan, sehingga memahami sisi positifnya dapat membantu mengatasi stigma masyarakat terhadap olahraga ini.
 
Beberapa faktor yang berkontribusi terhadap stigma ini meliputi yaitu, asosiasi dengan perjudian beberapa orang masih mengaitkan olahraga biliar dengan aktivitas perjudian, terutama karena olahraga ini sering terjadi di ruang-ruang yang juga berfungsi sebagai tempat perjudian. Lingkungan hiburan malam adanya hubungan historis dengan klub malam atau tempat hiburan tertentu membuat beberapa orang menganggap olahraga biliar sebagai bagian dari gaya hidup yang kurang sehat.
 
Kurangnya pemahaman tentang keterampilan minimnya pemahaman tentang keterampilan dan strategi yang diperlukan dalam olahraga biliar dapat menyebabkan orang menganggapnya sebagai permainan keberuntungan semata.Stigma terhadap olahraga rekreasi.Beberapa masyarakat mungkin melihat olahraga biliar sebagai kegiatan rekreasi atau hobi semata, kurang mengakui tingkat profesionalisme dan kompetisi di dalamnya.
 
Untuk mengatasi stigma ini, diperlukan upaya edukasi dan pengenalan olahraga biliar sebagai disiplin yang melibatkan keterampilan, strategi, dan dedikasi. Menyoroti aspek positif dan prestasi di dalamnya dapat membantu merubah persepsi masyarakat secara bertahap.
 
Seiring berjalannya waktu, billiard makin berkembang di Indonesia. Putera Astaman dianggap satu di amtara yang berjasa. Beliau adalan Mantan Ketua Umum Pengurus Besar Persatuan Olahraga Billiard Seluruh Indonesia (POBSI). Sementara prestasi Indonesia cabang olahraga billiard dapat dikatakan cukup baik. Hal ini bisa dilihat dari prestasi salah satu pemain billiard Indonesia dalam ajang olahraga internasional.
 
Olahraga billiard di Indonesia telah beberapa kali mencatat sejarah yang cukup mengharumkan nama Indonesia di mata dunia. Pada tahun 2009, pemain billiard asal Sumatera Utara, Ricky yang berhasil membuat sejarah dengan menang secara beruntun di kejuaraan billiard SM Megamall di Filipina. Ricky yang menang telak dengan skor 11-4. Prestasi lainnya juga diukir oleh beberapa atlet lainnya. Pada tahun 2011, Indonesia meraih satu medali emas, Tiga medali perask, dan Dua buah medali perunggu di ajang Sea Games ( dalam Wira Maulidika, dkk, 2014).
 
Para pemain biliar yang berpartisipasi dalam turnamen menambahkan aspek kompetitif yang seru. Saat sorak sorai penonton dan suasananya penuh ketegangan, setiap pemain membawa keahlian dan strategi unik mereka ke meja biliar.
 
Beberapa pemain mungkin dikenal dengan trik-trik jitu mereka, sementara yang lain mengandalkan keterampilan teknis yang kuat. Turnamen ini bisa menjadi panggung bagi rivalitas yang mendebarkan atau bahkan pertandingan yang tak terduga yang membuat penonton tertegun.
 
Dalam atmosfer intens ini, mungkin ada momen dramatis di mana seorang pemain membuat pukulan penting atau menghadapi tantangan sulit. Dalam kisah ini, kecintaan pada biliar bukan hanya tentang permainan itu sendiri, tetapi juga tentang dinamika antara para pemain yang berusaha mencapai puncak prestasi mereka. 

Penulis : Siti Muhlizzah Atikasari Simamora
Editor : Wiwi

TerPopuler